My-Baskara

penemu drone

Pesawat tanpa awak atau Pesawat nirawak (english = Unmanned Aerial Vehicle atau disingkat UAV), adalah sebuah mesin terbang yang berfungsi dengan kendali jarak jauh oleh pilot atau mampu mengendalikan dirinya sendiri, menggunakan hukum aerodinamika untuk mengangkat dirinya, bisa digunakan kembali dan mampu membawa muatan baik senjata maupun muatan lainnya.

Saat ini penggunaan drone begitu luas, bahkan teknologinya begitu berkembang sangat cepat. Dari mulai ukuran terkecil hingga terbesar dengan berbagai kegunaan. Pemanfaatan pesawat tanpa awak yang telah menunjukkan hasil menjanjikan di luar negeri umumnya jauh dari konsumen, di lokasi kerja, atau kawasan relatif terpencil yang biasanya menggunakan pesawat berawak.

Dewasa ini, penggunaan drone sudah meluas hingga keperluan pribadi. Dari awalnya untuk kepentingan militer dan mata-mata. Beberapa manfaat drone meliputi keperluan militer, jurnalisme, penanggulangan bencana (SAR), pemetaan, penelitian, perfilman, hobi, dan lain-lain.

Tahukah anda siapa penemu Drone pertama kali? untuk lebih jelasnya silahkan disimak paparannya di bawah ini.

Sejarah

Sejarah Pesawat Tanpa Awak diawali Pada tahun 1849. Saat itu Austria mengirim balon tanpa awak untuk menyerang Venesia. Austria yang pada saat itu sedang menguasai sebagian besar wilayah Italia meluncurkan sekitar 200 balon udara bermuatan bom tanpa awak ke Venesia. Ada informasi yang menyebutkan jika balon udara tersebut pasangi sekering listrik yang dapat dihdupkan dengan sinyal melalui kabel tembaga di sekitar balon.

Selain itu, sebuah makalah dari Centre for Telecommunications and Information Engineering (CTIE) Monash University yang menjadi rujukan Wikipedia menyebutkan bahwa gagasan dan konsep dari drone pertama kali pada 22 Agustus 1849.

Inovasi UAV dimulai pada awal 1900-an dan awalnya berfokus pada penyediaan target latihan untuk melatih personil militer.

Perkembangan UAV berlanjut selama Perang Dunia I, ketika Perusahaan Pesawat Terbang Dayton-Wright menemukan torpedo udara tanpa pilot yang akan meledak dengan waktu yang ditentukan sebelumnya.

Pada tahun 1915, Nikola Tesla seorang penemu dari Amerika keturuan Serbia, menggambarkan sebuah armada kendaraan tempur tak berawak. Sebelumnya ia telah mematenkan sebuah temuannya berupa remote control atau pengendali jarak jauh pada 8 November 1898. Kemudian membuat kapal dan balon yang mampu dikendalikan dengan remote control dari jarak jauh.

Upaya paling awal pada UAV bertenaga adalah “Aerial Target” AM Low pada tahun 1916. Kemajuan diikuti selama dan setelah Perang Dunia I, termasuk Hewitt -Sperry Automatic Airplane. Kendaraan uji coba berskala kecil pertama dikembangkan oleh bintang film dan penggila model pesawat Reginald Denny pada tahun 1935.

Pesawat Tanpa Awak lebih banyak muncul pada Perang Dunia II – digunakan untuk melatih penembak. Nazi Jerman memproduksi dan menggunakan berbagai pesawat UAV selama perang. Mesin jet memasuki layanan setelah Perang Dunia II di kendaraan seperti GAH Australia Jindivik, dan Teledyne Ryan Firebee I pada tahun 1951, sementara perusahaan seperti Beechcraft menawarkan Model 1001 mereka untuk Angkatan Laut AS pada tahun 1955. Meskipun demikian, jumlahnya sedikit lebih banyak daripada Pesawat yang dikendalikan jarak jauh sampai Perang Vietnam.

Amerika

Pada tahun 1959, Angkatan Udara AS , prihatin dengan kehilangan pilot di atas wilayah yang tidak bersahabat, mulai merencanakan penggunaan pesawat tak berawak. Perencanaan diintensifkan setelah Uni Soviet menembak jatuh U-2 pada tahun 1960. Dalam beberapa hari, sebuah program UAV yang sangat rahasia dimulai dengan nama kode “Red Wagon”. Bentrokan Agustus 1964 di Teluk Tonkin antara unit angkatan laut AS dan Angkatan Laut Vietnam Utara memprakarsai UAV yang sangat diklasifikasikan Amerika (Ryan Model 147, Ryan AQM-91 Firefly, Lockheed D-21) ke dalam misi tempur pertama mereka pada Perang Vietnam Ketika pemerintah China menunjukkan foto-foto UAV AS yang jatuh melalui Wide World Photos, tanggapan resmi AS “tidak ada komentar”.

Kamera pengintai

 Drone – Pesawat Tanpa Awak

Gesekan Perang yang terjadi 1967-1970 menampilkan pengenalan UAV dengan kamera pengintai ke medan tempur di Timur Tengah. Pada tahun 1973 Yom Kippur War Israel menggunakan pesawat tak berawak sebagai umpan untuk memacu kekuatan yang berlawanan untuk membuang rudal anti-pesawat yang mahal. Pada tahun 1973 militer AS secara resmi mengkonfirmasi bahwa mereka telah menggunakan UAV di Asia Tenggara (Vietnam).

sumber: https://blogpenemu.blogspot.com/2017/05/penemuan-drone-pesawat-tanpa-awak.html

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *